Pemerintahan

Gedung Bappeda Disulap Sekretariat Timses Zairin Zain, Akademisi Unmul: Jadi Preseden Buruk

Prolog.co.id, Samarinda – Aroma keberpihakan unsur Aparatur Sipil Negara (ASN) di tingkat provinsi dalam ajang pemilihan Ketua KONI Kaltim, hangat diperbincangkan. Pasalnya, secara terang-terangan pejabat Provinsi Kaltim mendukung salah satu bakal calon ketua, bahkan membentuk tim sukses.

Tak hanya itu, sebagai bentuk dukungannya, timses tersebut menjadikan fasilitas negara sebagai wadah berkumpul menyusun strategi politik. Dengan mudah dan tanpa beban timses bakal calon ketua KONI Kaltim, Zairin Zain menggunakan fasilitas kantor Bappeda Kaltim, Jalan Kusuma Bangsa, Samarinda.

Sikap timses ini pun mendapat tanggapan dari Pengamat Hukum Universitas Mulawarman (Unmul) Herdiansyah Hamzah. Menurutnya, kegiatan tersebut tidak dibenarkan. Semestinya pejabat atau kepala OPD memperketat penggunaan fasiltas negara untuk kepentingan atau urusan satuan kerjanya sendiri.

“Tindakan membolehkan atau mengizinkan kegiatan salah satu tim sukses untuk menggunakan ruangan di Bappeda, seolah memperlihatkan keberpihakan ke calon tertentu,” kata Herdiansyah Hamzah saat dikonfirmasi, Kamis (3/2/2022).

Penggunaan fasilitas publik sejatinya telah diatur sedemikian rupa tanpa mengesampingkan prosedur yang berlaku.

“Mestinya itu tidak boleh dilakukan. Dan kalaupun mau digunakan, kan seharusnya melewati jalur atau prosedur peminjaman bukan? Itu sudah dilakukan atau tidak oleh si pemakai ruangan ini? Jika tidak, itu sama dengan menggunakan aset pemerintah secara ilegal,” jelasnya.

Jika hal tersebut dilegalkan karena adanya relasi kuasa, maka publik akan menilai negatif pejabat negara Kaltim lantaran dengan mudahnya, mengizinkan kegiatan secara ilegal tersebut. “Ini bisa jadi preseden buruk ke depannya,” imbuhnya.

Diberitakan sebelumnya, Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kaltim, HM Aswin tegaskan bahwa penggunaan kantor Bappeda sebagai sekretariat salah tim sukses bakal calon Ketua KONI Kaltim tidak menjadi masalah.

Sebab menurutnya, organisasi KONI yang dibentuk oleh pemerintah tak sama dengan partai politik. “Mereka juga mengangkat kami sebagai penasehat. Ini bukan partai politik,” tegasnya saat ditemui awak media di kantornya, Rabu (2/1/2022).

Aswin pun membenarkan jika timses Zairin Zain menggunakan fasilitas sekretariat Bapor Korpri sebagai sekretariat tim pemenangan. “Jadi saya tegaskan saya ini sebagai Ketua Bapor Korpri. Sekretariat itulah yang diminta kawan-kawan untuk berkumpul,” ungkapnya.

Bahkan, Ketua Bapor Korpri itu mengatakan, tidak hanya timses Zairin Zain yang menempati sekretariat di kantor Bappeda, tetapi juga beberapa organisasi atau perusahaan seperti GGI dan GIZ. “Organisasi internasional saja ada di sini. Apalagi cuma KONI,” ucapnya.

Aswin menambahkan, jika kubu bakal calon Ketua KONI, Rusdiansyah Aras ingin menggunakan fasilitas kantor Bappeda sebagai sekretariat pihaknya pun akan membuka lebar kesempatan itu. “Kalau Rusdiansyah Aras ingin bikin kantor di sini dan kemudian bisa kenapa tidak. Tapi nanti misalkan nanti sulit karena lain group. Itu saja,” pungkasnya.

(Redaksi Prolog)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button