Hukum & KriminalSamarinda

Sadis! Usai Membunuh Adik Iparnya, Bambang Duduk Santai Merokok di Ruang Tamu

Prolog.co.id, Samarinda – Warga di Jalan Adam Malik II, Kecamatan Sungai Kunjang, Samarinda, Kalimantan Timur, dibuat geger dengan aksi pembunuhan sadis yang dilakukan seorang pria bernama Bambang (32) terhadap adik iparnya, M Fadilah (31) pada Jumat (4/3/2022) kemarin.

Dilansir dari JPNN, pembunuhan sadis yang dilakukan Bambang itu diketahui setelah warga mendapati Fadilah tewas bersimbah darah dengan banyak luka tikaman di sekujur tubuhnya.

Jasad korban ditemukan warga sudah tergeletak di dapur rumah bangsalan yang terletak di pinggir jalan tersebut.

Informasi dihimpun, sebelum ditemukan tewas, warga sempat mendengarkan adanya keributan antara korban dengan pelaku.

Namun warga tidak berani langsung mendekat ataupun coba melerai perkelahian Bambang dan Fadilah.

“Tidak ada yang berani mendekat, karena permasalahan keluarga. Tahunya kami tadi ada mendengar keributan dari dalam rumah bangsalan itu,” ungkap Mat Hose, salah satu warga disekitar, Sabtu (5/3/2022).

Kata Mat Hose, warga bersama Ketua RT 03 baru berani menyambangi rumah pelaku setelah tidak lagi terdengar suara cekcok.

Namun warga hanya mendapati Bambang yang sedang duduk sembari membakar rokok di ruang tamunya.

Warga menjadi curiga saat mendapati kondisi tangan Bambang yang dipenuhi bercak darah. Warga dan Ketua RT 03 kemudian mengecek seisi rumah.

Warga terkejut ketika menemukan korban sudah tak lagi bernyawa dan tergeletak dengan kondisi mengenaskan bersimbah darah di ruang dapur.

Penemuan jasad korban itu pun segera dilaporkan warga ke polisi. Tak berselang lama Jajaran Polsek Sungai Kunjang yang tiba di lokasi kejadian langsung mengamankan pelaku.

Sementara Tim Inafis Satreskrim Polres Samarinda segera memasang police line guna melangsungkan olah TKP.

Disinggung lebih lanjut mengenai sosok pelaku, Mat Hose mengaku tidak mengenal baik sosok Bambang. Pasalnya Bambang merupakan warga yang baru tinggal di rumah bangsalan tersebut.

“Saya nggak kenal, cuman pernah lihat-lihat gitu aja. Baru tinggal beberapa bulan ini. Setahu Saya dia tinggal sama anak istrinya. Kalau istrinya tadi ngga ada pas kejadian,” ucapnya.

Sementara itu, Tim Inafis Satreskrim Polresta Samarinda yang melakukan olah TKP langsung melakukan proses evakuasi.

Sementara jasad korban di bawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Abdul Wahab Sjahranie guna keperluan visum.

Dari hasil pemeriksaan awal pada tubuh korban ditemukan sebanyak 35 luka tikaman, dengan dua tikaman di bagian kepala, 19 luka tikaman pada bagian tubuh depan, serta 14 luka pada tubuh bagian belakang.

“Dari hasil visum sementara, korban tewas akibat menderita banyak luka tikaman di sekujur tubuh korban.

Saat lakukan olah TKP, kami mengamankan sejumlah alat bukti,” ucap Kasubnit Inafis Satreskrim Polresta Samarinda, Aiptu Harry Cahyadi yang turut dikonfirmasi.

Kasus pembunuhan tersebut kini sudah ditangani Satreskrim Polresta Samarinda. Mengenai motif pembunuhan belum diketahui pasti, diduga dipicu permasalahan pribadi antara pelaku dan korban.

Ditambahkan Kasat Reskrim Polresta Samarinda Kompol Andhika Dharma Sena, kalau penyidik masih berupaya mendalami keterangan dari pelaku.

“Yang jelas pelaku sudah kami amankan. Kami masih belum tau motifnya dan masih kami dalami keterangan pelaku. Untuk informasi awal karena permasalahan pribadi. Nanti saya sampaikan kalau sudah jelas semuanya,” pungkasnya.

(Redaksi Prolog)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button