DaerahHukum & Kriminal

Kabur dari Penjara saat Moment Lebaran, Napi di Kaltara Kembali Diciduk Polisi

Prolog.co.id, Samarinda – Moment lebaran pada 2021 kemarin rupanya berhasil dimanfaatkan napi dari Lapas Nunukan, Kalimantan Utara (Kaltara) untuk melarikan diri dari penjara. Namun demikian, setelah 17 bulan masa pelariannya, KT pun kembali diamankan petugas Kepolisian Daerah (Polda) Kaltara dari tempat persembunyiannya, pada Sabtu (8/10/2022) kemarin.

Informasi disebutkan, selama kabur KT bersembunyi dikediaman keluarganya yang berada di Kecamatan Tanjung Selor, Kabupaten Bulungan.

“Pelaku saat itu (dalam masa pelariannya) berada dikediaman seorang keluarganya yang dijadikan tempat persembunyian,” jelas Dir Narkoba Polda Kaltara, Kombes Agus Yulianto pada Rabu (12/10/2022).

Saat hendak diamankan petugas, napi yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) sejak pelariannya di tahun 2021 silam itu sempat melakukan perlawanan kepada petugas. Sehingga polisi berpakaian sipil pun terpaksa melakukan tindakan tegas terukur dengan menghadiahi timah panas di kaki KT.

“Awalnya anggota memberikan tembakan peringatan, karena tidak diindahkan akhirnya diambilah tindakan tegas terukur untuk melumpuhkannya,” tambahnya.

Terpisah, Kepala Divisi Pemasyarakatan Kaltimtara Jumadi yang turut dikonfirmasi mengatakan, KT merupakan napi kasus narkotika dan telah di tahan sejak 2018 lalu dengan massa hukuman 9 tahun penjara.

“Jadi yang bersangkutan baru dua tahun menjalani masa hukumannya, dan di 2021 dia kabur,” kata Jumadi.

Jumadi menjelaskan, saat kabur dari lapas, KT mendapatkan pekerjaan melukis dinding di halaman Lapas Nunukan. Namun lantaran luput dari pantauan petugas KT berhasil melarikan diri.

“Saat itu lebaran idul Fitri hari kedua (2021), kebetulan napi ini jago melukis, kita kerjakan lah dia melukis dinding lapas, ternyata sore harinya saat pemeriksaan napi ini sudah tidak ada,” ungkapnya.

Selama setahun lebih pihak lapas telah melakukan pencarian terhadap KT yang ditetapkan sebagai DPO. Puncaknya, setelah 17 bulan berlalu petugas lapas mendapatkan informasi dari masyarakat yang melihat napi tersebut sedang berada di wilayah Tanjung Selor.

“Setelah mendapatkan laporan itu,  teman-teman Lapas Nunukan meminta bantuan ke Polda Kaltara untuk melakukan pengejaran, karena kalau di luar sana (Lapas atau Rutan) sudah masuk dalam  tugas dari kepolisian,” ujar Jumadi.

Usai diamankan, KT kini telah dipindahkan ke Lapas Tarakan untuk melanjutkan masa tahanan yang masih tersisa 7 tahun. Akibat perbuatanny, KT terancam tidak akan menerima haknya untuk mendapatkan remisi dan asimilasi.

“Kita pindah karena menghindari risiko, jadi  hukumannya di lanjut, tapi dia tidak dapat remisi,” pungkasnya.

(Redaksi Prolog)

Related Articles

Back to top button